Bisnis  

Aturan Larangan Ekspor Minyak Sawit, Pengamat: Terapi Kejut Untuk Para Pengusaha Yang Masih Nakal

wartademak.com – Pemerintah mengeluarkan kebijakan pelarangan ekspor turunan sawit mulai Kamis, 28 April 2022.

Menteri Koordinator Perekonomian Erlanga Hartarto menjelaskan produk minyak sawit yang tidak dapat diekspor itu berkisar dari minyak sawit yang dimurnikan, diputihkan, dan dihilangkan baunya (RBD Palm Olein) hingga minyak mentah (CPO).

Airlangga menegaskan, kebijakan tersebut dilakukan untuk menjaga harga tetap turun dan menjaga ketersediaan stok minyak goreng dalam negeri.

Ruby Norhadi, Pengamat Kebijakan Publik Universitas Nasional Korea (UNAS) Jakarta, memuji Erlanga Hartarto, Menteri Koordinator Perekonomian, atas komitmennya dalam menangani krisis minyak goreng.

Demikian juga dengan konferensi pers yang harus diadakan kembali untuk mengumumkan kebijakan pemerintah untuk melarang ekspor minyak goreng dan bahan bakunya, yang diubah dalam waktu singkat.

Dalam keterangannya, Minggu, 1 Mei 2022, Robbie Noorhadi mengatakan, “Jika AH (Airlangga Hartarto) tidak berkomitmen, dia akan merespon perlahan perintah Presiden.”

“Jadi anak buahnya harus seperti ini. Mereka harus siap menjalankan perintah itu. Kerjakan hari ini, lakukan besok. Yah, ambil risiko,'” katanya.

Ruby mengatakan kaleng minyak goreng adalah masalah besar. Anda juga membutuhkan orang yang tepat untuk menanganinya. Baginya, Airlangga siap tampil untuk menangani dan menyelesaikan masalah tersebut.

Ia mengatakan bahwa “Migrain bukanlah kondisi ‘berbudi luhur’ dan tidak ada yang mengharapkannya. Jadi kita membutuhkan seseorang untuk tetap ‘berbudi luhur’ ketika menghadapi situasi yang salah. Dan Erlanga Hartarto berharap untuk melakukannya. Saya menginginkannya.” jelasnya.

Terkait larangan ekspor minyak nabati, Airlangga menerjemahkan larangan ekspor CPO “volume 1” sebagai opsi untuk tetap mengoperasikan pabrik pengolahan kelapa sawit. Hal ini memungkinkan para pekerja yang terlibat untuk terus makan.

“Saya kira langkah AH untuk mengklasifikasikan ekspor mana yang dilarang dan mana yang boleh, sudah disetujui Presiden.

Ruby, direktur National University Research Center, menjelaskan bahwa tidak mungkin tidak memahami mekanisme kerja sama AH dengan atasannya.

Ia juga mengaku sangat memahami langkah “Sapujagad” Presiden Joko Widodo untuk melarang ekspor CPO dan turunannya.

“Nah, shock therapy bagi pengusaha yang belum nakal. Dengan sepenuh hati. Memberi peluang tapi diabaikan.”

Akibatnya, masyarakat menjadi korban. Karena Anda memiliki ‘lebih banyak’ uang untuk membeli minyak goreng, Anda memiliki lebih sedikit uang untuk membeli makanan lain.

Dalam Volume 2 dari “Larangan Ekspor CPOs”, Ruby menyimpulkan “Segera Hisuri! Tidak ada lagi yang perlu dipikirkan. Hukuman berat akan dijatuhkan pada pelanggar AH. Apa saja”.

Leave a Reply

Your email address will not be published.